Muzzleloader

Muzzleloader adalah senjata api apa pun yang proyektil dan biasanya muatan propelan dimuat dari moncong senjata. Ini berbeda dari desain modern yang lebih populer dari senjata api pemuatan sungsang. Istilah "muzzleloader" juga dapat diterapkan pada penembak jitu yang menembakkan senjata api muzzleloading. Istilah seni mencakup muzzleloader rifled dan muzzleloader smoothbore. Ada beberapa kaliber yang berbeda dari senjata api muzzleloading. Senjata api muzzleloading modern memiliki berbagai mekanisme penembakan. Ini termasuk model sidelock, flintlock dan perkusi dari senapan Pennsylvania (setelah awal 1800-an disebut senapan Kentucky). Muzzleloading dapat berlaku untuk apa saja mulai dari meriam hingga pistol. Tetapi dalam penggunaan modern, istilah ini paling sering berlaku untuk senjata kecil bubuk hitam. Biasanya, tetapi tidak selalu, melibatkan penggunaan propelan longgar (seperti bubuk mesiu) dan proyektil, serta metode penyalaan atau priming yang terpisah.

Muzzleloader Kentucky Rifle klasik
Muzzleloader Kentucky Rifle klasik

Sejarah

Beberapa muzzleloader paling awal adalah matchlock. Korek api, dinamai sesuai mekanisme penembakannya, adalah penemuan pertama yang memungkinkan kedua tangan tetap memegang senjata dan pada saat yang sama menjaga mata penembak tetap pada sasaran. Desainnya memungkinkan kain atau tongkat dengan nyala api di ujungnya-disebut "korek api"-diturunkan ke dalam "flashpan" berisi bubuk mesiu yang menyulut muatan utama, sehingga menembakkan senjata. Korek api muncul di Eropa sekitar tahun 1400. Mekanisme korek api digunakan untuk memproduksi senapan. Barel senapan itu halus di dalam dan menggunakan amunisi bola bundar. Mereka yang menggunakan senapan disebut "musketeer". Sangat sedikit pistol yang menggunakan desain ini, tetapi beberapa senapan dari periode ini adalah korek api.

Pada sekitar tahun 1509 wheellock adalah kemajuan berikutnya dalam teknologi muzzleloader. Itu tidak memiliki korek api untuk tetap menyala dan menghasilkan percikan api secara mekanis dengan mekanisme roda. Tetapi harganya mahal untuk diproduksi dan lebih murah (setengahnya) sehingga korek api tetap digunakan.

Butuh waktu 200 tahun lagi untuk memperbaiki matchlock. Marin le Bourgeoys, seorang Prancis dikreditkan sebagai penemu mekanisme Flintlock sekitar tahun 1620-an. Dia adalah seorang seniman, pembuat busur silang, dan pandai besi (harquebuzier). Dari tahun 1660 hingga 1840, senapan dan pistol flintlock muzzleloading digunakan oleh setiap tentara Eropa dan Amerika. Ini menghasilkan percikan api oleh baja yang memukul batu api yang menghasilkan percikan api dan menyalakan bubuk priming. Dengan menutupi bubuk priming sampai pistol ditembakkan, biasanya akan bekerja bahkan dalam cuaca berangin atau lembab. Pada tahun 1722, Angkatan Darat Inggris menyerukan pola standar musket flintlock muzzleloading. Model yang dihasilkan dan variannya disebut Brown Bess. Senapan ini tetap digunakan hingga tahun 1830-an.

Mekanisme tutup perkusi adalah perbaikan besar berikutnya dalam senjata api. Itu juga disebut caplock. Tutup perkusi didasarkan pada penemuan fulminat merkuri pada sekitar tahun 1800. Ketika dipukul dengan pukulan tajam, fulminat merkuri meledak. Pada tahun 1816, Joshua Shaw, seorang seniman yang tinggal di Philadelphia, melukis fulminat merkuri di bagian dalam tutup tembaga. Dia memasangnya di atas puting kecil pada lubang tembak di atas lubang. Ketika palu memukul tutup perkusi, pistol akan ditembakkan. Pada tahun 1826, senjata ini digunakan secara luas dan telah menggantikan flintlock.

Tutup perkusi menghilangkan flash pan, flint dan frizzen. Ini menambahkan langkah menempatkan tutup pada kerucut puting, tetapi itu adalah keuntungan nyata bagi pasukan dalam pertempuran. Tutup perkusi cepat dimuat dan bekerja di hampir semua kondisi cuaca.

Pada tahun 1869, kartrid centerfire ditemukan. Ini hanya bekerja pada senjata pemuatan sungsang dan bersama-sama mereka dengan cepat menggantikan muzzleloader dalam penggunaan umum.

Animasi mekanisme flintlock
Animasi mekanisme flintlock

Tutup perkusi
Tutup perkusi

Tentara menembakkan mortir 60mm modern
Tentara menembakkan mortir 60mm modern

Mortir

Mortir modern menggunakan cangkang dengan muatan pendorong dan primer yang terpasang di pangkalan. Tidak seperti mortir muzzleloading yang lebih tua, yang dimuat dengan cara yang sama seperti meriam muzzleloading, mortir modern ditembakkan dengan menjatuhkan cangkang ke bawah laras. Sebuah pin di bagian bawah menembakkan primer, yang kemudian menyalakan muatan pendorong utama. Baik mortir modern maupun mortir lama digunakan untuk tembakan sudut tinggi. Namun, karena mortir tidak dimuat dalam langkah-langkah terpisah membuat definisinya sebagai muzzleloader menjadi masalah pendapat. Namun, dalam istilah yang paling sederhana itu memang memuat dari ujung moncong.

Meriam

Meriam muzzleloading mentah sudah ada di Cina dari sekitar abad ke-12, mungkin lebih awal. Salah satu senjata pertama yang digunakan di Eropa adalah bombard. Mereka adalah muzzleloader yang dibangun dengan diameter laras yang berbeda untuk menembakkan apa pun dari batu kecil hingga bola besi cor 20 inci (510 mm). Pada abad ke-16 meriam muzzleloading mulai menggantikan bombard. Pengecoran telah sangat meningkat di Eropa setelah sekitar tahun 1570. Pada awal tahun 1500-an, meriam Perancis digunakan untuk memecah massa manusia dalam kampanye mereka di Italia. Jerman memiliki beberapa penembak terbaik di Eropa dan mengembangkan meriam yang bisa mencapai target hingga 1.500 yard (1.400 m). Selanjutnya, Swedia di bawah Gustavus Adolphus mengembangkan meriam ringan yang dapat dengan mudah bergerak di sekitar medan perang. Dia menggunakan cor 4-pounder yang beratnya sekitar 4 pon (1,8 kg) dan dapat ditarik hanya dengan dua ekor kuda.

Pada tahun 1742, Benjamin Robins dari Inggris menulis New Principles of Gunnery di mana ia menambahkan ilmu pengetahuan ke bidang balistik. Dia mengembangkan carronade yang merupakan meriam smoothbore muzzleloading pendek dan ringan yang dapat digunakan di geladak kapal. Selama Perang Revolusi Amerika, Inggris memiliki sejumlah meriam yang berbeda serta mortir. Banyak senjata Amerika adalah meriam Inggris yang ditangkap.

Pada tahun 1853 Prancis memperkenalkan Canon-obusier de 12, sebuah senjata 12-pounder yang mampu menembakkan tembakan dan peluru yang juga disebut "Napoleon". Angkatan Darat AS mengadopsi Napoleon 12-pounder pada tahun 1857 sebagai Model 1857 12-Pounder Napoleon Field Gun. Senjata ini menjadi senjata lapangan paling populer di kedua belah pihak selama Perang Saudara Amerika. Senjata ini akhirnya digantikan oleh meriam breach-loading setelah Perang Saudara.

Karronade 16-pounder dari sekitar tahun 1800
Karronade 16-pounder dari sekitar tahun 1800


AlegsaOnline.com - 2020 / 2022 - License CC3